Create Blogger AMP HTML template install & download Accelerated Mobile Pages themes for Blogspot platform.

Satu Titik Hitam

Aku menghampiri seorang kawan yang sedang termenung, dihadapannya ada sekeping kertas A4, warna putih.

"Wei, bro apa kau tenung tu?" Tanya aku.

"Kau nampak tak apa yang aku nampak?" Aku tanya dia, dia pula yang tanya aku balik.

Sambil dia menghulur sekeping kertas A4 tersebut. Aku genggam kertas itu, sambil aku tenung macam nak telan kertas itu.



"Tak ada apa bro, cuma ada satu titik hitam." Jawab aku selamber dengan penuh intelektual.

"Itulah, seputih-putih kertas ini, yang orang nampak cuma secalit titik hitam itu." Dengan nada mengeluh dia cuba berfalsafah.

"Lain macam bahasa kau ni bro. Apa maksud kau." Tanya aku balik.

"Betullah orang tua cakap, walaupun banyak mana kebaikan kita buat tapi sekali buat silap, orang akan nampak dan ingat. Macam kita tak pernah buat baik dah."

Aku nampak wajah dia sedikit berubah, lebih murung daripada yang tadi.

"Biasalah bro manusia. Ada yang buat silap, kita bukannya malaikat, sempurna buat iktu apa yang diprogramkan." Aku cuba menjadi pakar runding sakit mental.

"Tapi, bukan semua orang fikir macam tu. Bagi mereka orang yang buat salah kena hukum dan tak boleh dimaafkan. Titik hitam itu akan melekat disitu sampai bila-bila, mereka akan nampak titik itu pada diri kita." Keluh kesah kawan aku ni dah nak sampai tahap kritikal tahap 3 dah ni.

"Sebab itulah ada perpatah bro, buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali. Dah sekali kita buat jahat, kepercayaan orang akan hilang. Itulah harga diri kita." Aku cuba tenangkan dia dengan ayat 'power' aku sekali lagi.

"Bro, cuba kau bayangkan kertas in berwarna hitam, hitam legam. Lepas tu aku buat satu titik putih guna liquid paper. Apa yang akan kau nampak, konsepnya sama kan dengan falsafah kau tadi?" Sambung aku lagi, dan perbualan kami terhenti disitu. Entah apa lagi yang dia fikirkan pula tu.

Jom DISQUS... expand_more

Komen dengan Google+ expand_more

Komen dengan Facebook expand_more

mail