Edisi Jumaat : Istidraj

Edisi Jumaat : Istidraj

Maksud Istidraj adalah pemberian nikmat Allah kepada manusia yang mana pemberian itu tidak diredhaiNya.

Sebab itu kita jangan merasa pelik jika, ada orang yang malas beribadat akan tetapi rezeki dia melimpah ruah. Akan tetapi ada orang yang langsung tak hiraukan soal amal ibadah lebih kaya daripada kita.

Sedangkan kita selalu dengar ustaz cakap, kalau nak murah rezeki, solat 5 waktu jangan tinggal, ditambah pula dengan solat Dhuha.

Inilah dia Istidraj, pemberian nikmat untuk menyesatkan lagi orang tersebut. Biar mereka terus lalai dan alpha di dalam kemewahannya. Dan akhirnya mereka akan di balas akibat daripada kesilapan mereka sendiri.

Edisi Jumaat : Istidraj
Rasullulah s. a. w. bersabda :
”Apabila kamu melihat bahawa Allah Taala memberikan nikmat kepada hambanya yang selalu membuat maksiat(durhaka),ketahuilah bahawa orang itu telah diistidrajkan oleh Allah SWT.”
(Diriwayatkan oleh At-Tabrani, Ahmad dan Al-Baihaqi)

Aku ada kisah benar, bukan untuk memburukkan orang tapi sebagai pengajaran. Ini cerita zaman aku masih bersekolah. Ada seorang kawan aku ini, dia memang rajin belajar, dia pun boleh dikatakan cemerlang di dalam pelajaran. Dialah orang yang selalu ada disebelah aku ketika waktu belajar ketika diasrama.

Pada mulanya aku tidak perasan, namum lama-kelamaan aku mulai tersedar yang dia ni tak solat. Setiap kali je aku dengan kawan aku lagi sorang pergi solat tak pernah nampak dia. 

Tetapi ketika waktu solat maghrib dengan solat Isyak dia ada sebab, itu wajib, kalau tak pergi solat berjemaah, kena hukum dengan ustaz la jawabnya. Tak kena rotan, kena jalan itik keliling tapak perhimpunan.

Kawan aku yang bernama Mamat ni suruh la aku pergi nasihatkan kawan aku yang tak suka solat ni. Sebab akulah yang paling rapat dengan dia. So dengan gentlemen nya aku pergi nasihatkan dia.

Masa tu cuaca agak mendung, sebelah petang angin sepoi-sepoi bahasa. Sedang kami lepak-lepak menikmati pemandangan ke arah padang bola, aku pun mulakan sesi tazkirah santai. Lama jugak aku ayat dia, dia tak banyak cakap, dia banyak diam je, tak macam selalu dia berborak dengan aku.

Aku tak sangka, selepas aku nasihatkan dia. Dia terus jadi dingin dengan aku, langsung tak bertegur dengan aku. Masa belajar pun dia dah tak duduk sebelah aku lagi. Sejak daripada hari itu, kami dah putus sahabat hingga kini.

Share this:

Disqus Comments